populer

Gaya Yoga- Panduan untuk Jenis Paling Populer

Citra yoga telah berubah selama beberapa tahun terakhir. Jika dulu, gambaran pertama yang muncul di benak Anda adalah sekelompok orang kulit putih mengenakan orang aneh yang berdiri di atas kepala mereka dan bernapas dengan keras, sekarang Anda mungkin berpikir tentang bentuk lengan Madonna yang bagus. Saat ini, yoga merupakan salah satu aktivitas fitnes terpopuler di dunia. Salah satu daya tariknya adalah dapat dilakukan oleh orang yang lebih tua dan dapat meningkatkan kebugaran jasmani atlet secara keseluruhan.

Jika Anda ingin mulai berlatih yoga, berikut ini panduan singkat tentang tipe dasar yoga. Meskipun sebagian besar  judi online didasarkan pada postur kuno yang sama, setiap gaya yoga memiliki fokus yang berbeda. Beberapa gaya yoga berfokus pada penguatan tubuh sementara yang lain berfokus pada kelenturan. Jenis yoga lainnya berfokus terutama pada pernapasan, relaksasi, dan meditasi.

Sebagian besar gaya yoga yang diadopsi di barat, berasal dari Hatha Yoga, yang merupakan istilah umum yang mengacu pada cabang fisik filsafat India kuno. Tujuan dari Hatha Yoga tradisional adalah untuk mencapai keseimbangan antara pikiran dan tubuh melalui disiplin moral dan latihan fisik, yang diekspresikan melalui serangkaian asana: postur tubuh, panorama: pernapasan dan meditasi.

Budaya Barat terutama mengadopsi aspek fisik dari Hatha Yoga dan mengabaikan aspek moral, biasanya bahkan aspek pernapasan dan meditasi. Semua gaya yoga yang diturunkan dari Hatha Yoga memiliki prinsip dasar yang sama bahwa keseimbangan mental dapat dicapai melalui latihan latihan fisik dan postur tubuh. Setiap gaya yoga memilih untuk fokus pada aspek yang berbeda.

Yoga Ashtanga:

Ini berfokus pada aliran postur guna meningkatkan kekuatan, stamina, dan kelenturan tubuh. Selama kelas Yoga Asthanga, para peserta melompat dari satu postur ke postur lainnya. Karenanya, jenis yoga ini tidak ideal untuk pemula. Orang yang tidak fit mungkin merasa terlalu sulit dan menuntut. Namun, jika Anda tertarik untuk meningkatkan kekuatan, kelenturan, dan stamina, serta cukup fit untuk menghadapi satu jam lompatan dari satu postur ke postur lain, Yoga Asthanga cocok untuk Anda.

Kekuatan Yoga:

Ini adalah pengembangan Yoga Asthanga di Amerika yang juga mengadopsi beberapa elemen dari jenis gaya yoga lainnya. Anda dapat menemukan kelas Power Yoga terutama di klub kebugaran dan kesehatan. Power Yoga berfokus pada penguatan tubuh dengan melakukan postur Hatha Yoga dalam waktu yang lebih lama untuk meningkatkan fleksibilitas fisik dan fokus mental. Power Yoga dapat menjadi latihan yang baik untuk atlet, orang yang mempraktikkan jenis aktivitas kebugaran, dan orang yang ingin mengencangkan tubuh.

Bikram Yoga:

Kelas Yoga Bikram menampilkan serangkaian 26 postur Hatha Yoga yang dipraktikkan di ruangan berpemanas. Ia juga dikenal sebagai Yoga Panas. Tujuan pemanasan adalah agar peserta dapat melakukan setiap pose yoga dengan cara yang lebih dalam dan lebih aman. Panas juga membantu membersihkan tubuh dari racun yang memicu keringat. Bikram Yoga lebih berfokus pada latihan seluruh tubuh, termasuk organ dalam dan lebih sedikit pada fleksibilitas. Bikram Yoga tidak disarankan untuk wanita hamil dan orang yang menderita tekanan darah tinggi dan kondisi jantung, tetapi dapat meningkatkan kebugaran fisik orang yang baru pulih dari cedera.

Iyengar Yoga:

Ini berfokus pada keselarasan fisik tubuh dan kinerja akurat dari setiap postur tubuh. Beberapa postur Iyengar Yoga dipraktikkan dengan bantuan alat peraga seperti balok dan ikat pinggang yang dirancang untuk membantu peserta mencapai postur paling akurat dan untuk melindungi tubuh mereka dari cedera. Karena aliran antara postur tidak dilakukan, kelas Yoga Iyengar kurang intens dan oleh karena itu lebih cocok untuk orang yang kurang fit. Iyengar Yoga meningkatkan kekuatan dan kelenturan tubuh serta dapat disesuaikan dengan segala usia dan kondisi fisik.

Leave a Reply

Your email address will not be published.