Bagaimana Derren Brown Memprediksi Lotere Ini?

Empat belas minggu kemudian, dia menyajikan satu seri pra rekaman selama satu jam di mana dia “menjelaskan” dia mencapai prestasi ini dengan menggunakan teori yang dikenal sebagai “kebijaksanaan orang banyak”.

Ini adalah kelas yang dia ingin Anda anggap berbeda dengan apa yang pada dasarnya terjadi. Derren Brown benar-benar seorang pesulap, juga penyesatan adalah teman terdekat pesulap itu.

Bagaimana dia bisa melakukannya? Dia dan tim produksinya mengerti pasti, tetapi penjelasan yang sangat masuk akal adalah bahwa ia menggunakan tipu daya kamera digital, saraf baja, serta banyak latihan. Metode yang sangat ideal untuk mulai mendekonstruksi caranya adalah melihat tampilan.

Acara prediksi hidup dimulai dengan Derren berdiri, difilmkan dengan kamera genggam tunggal yang goyah. Itu benar-benar membantu Anda meyakini bahwa Anda sedang menonton serial langsung. Bahkan, gambar pertama ini hampir dipastikan direkam sebelumnya.

Segera setelah pertunjukan “bertempat tinggal” ini dimulai http://178.128.89.241/, Brown tentu saja menjadi salah satu jejaknya sendiri, menyatakan “menang untuk menang” daripada “jumlah yang harus diperoleh”. Ini juga merupakan penyesatan yang disengaja, yang dirancang untuk membuat Anda merasa bahwa Anda sedang menonton serial siaran langsung.

Kamera mengikuti Derren karena ia berjalan ke panggung besar yang kosong. Di tangan kirinya benar-benar sebuah televisi besar, yang terbaik sebenarnya adalah kombinasi bola putih kosong di pangkalan.

Dia menjelaskan bahwa satu-satunya orang di tempat itu adalah dirinya sendiri juru kamera, dan seorang juru kamera yang diposisikan di belakang teater ini.

Begitu dia selesai menggambarkan hal itu, udara langsung memotong, hanya beberapa detik, ke sudut pandang dengan juru kamera kedua. Kemudian muncul skala untuk kembali ke kamera asli yang goyah. Kamera berikutnya tidak digunakan lagi untuk sisa siaran.

Bahkan, bagaimana saran ini hampir pasti dicapai berarti bahwa segala sesuatu yang mendahului klip ini ke kamera ke-2 telah direkam, dan yang sesudahnya benar-benar hidup.

Karena itu mengapa memotong kamera kedua? Sederhananya, itu memberi Derren kesempatan untuk membuat Anda merasa dia masih difilmkan ke kamera digital genggam asli, di mana pada kenyataannya dia saat ini sedang difilmkan oleh kamera stasioner yang dibuat tampak “goyah” dengan perangkat lunak .

Penyesatan ini memungkinkan dampak layar terbelah untuk diluncurkan, bersama dengan Derren pada satu sisi layar dan gambar statis 1/2 dari titik di sisi lainnya. Dengan cara ini, asistennya dapat dengan mudah mengganti bola putih steril dengan angka yang menguntungkan karena mereka pasti diumumkan masuk setengah layar, sedangkan Derren berbicara di sisi yang berlawanan.

Bersama dengan bola yang menang di tempat, gambar diam menggunakan satu aspek dari layar terbagi dapat diganti menggunakan penembak sepenuhnya hidup. Derren kemudian mungkin mengungkapkan “ramalannya” benar.

Ternyata itu menjadi item yang luar biasa dari televisi terutama hidup, serta bukti mengapa Brown tetap menjadi salah satu ilusionis psikologis terbesar di planet ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published.